Kunjungan Kerja IAIN Salatiga ke IAIN Tulungagung

Oleh: Nihayatul Ulya dan Nihayah (Musyrifah Ma’had al-Jami’ah IAIN Tulungagung)

IMG-20190321-WA0013

Kamis, 21 maret 2019 pukul 00.46 WIB IAIN Tulungagung khususnya Ma’had al-Jam’iah IAIN Tulungagung mendapat kunjungan dari Ma’had al-Jami’ah IAIN Salatiga dalam rangka kunjungan kerja pengurus Ma’had al-Jami’ah IAIN Salatiga ke Ma’had al-Jam’iah IAIN Tulungagung. Rombongan dari Ma’had al-Jami’ah IAIN Salatiga yang terdiri dari musrif, musrifah, murobbi, murobbiyah dan ikut serta pula mudir ma’had tiba dengan disambut langsung oleh beberapa pengelola mahad dan beberapa musrifah Ma’had al-Jam’iah IAIN Tulungagung. Mereka dipersilahkan beristirahat karena telah menempuh perjalanan jauh.

Pukul 03.30 WIB mahasantri bersama musrifah Ma’had al-Jam’iah IAIN Tulungagung berkumpul di Ma’had 2 al-Jam’iah IAIN Tulungagung untuk melaksanankan sholat Shubuh berjama’ah bersama dengan rombongan dari Ma’had al-Jami’ah IAIN Salatiga. Sholat berjama’ah berjalan dengan khusyuk diimami langsung oleh mudir Ma’had al-Jam’iah IAIN Tulungagung ,Dr.KH. Teguh, M.Ag,.

IMG-20190321-WA0015

Dilanjut kultum dari mudir Ma’had al-Jami’ah IAIN Salatiga Sebelum kultum dari mudir Ma’had al-Jami’ah IAIN Salatiga, mudir Ma’had al-Jam’iah IAIN Tulungagung memberikan sedikit sambutan, beliau menyampaikan selamat datang kepada rombongan Ma’had al-Jami’ah IAIN Salatiga dan berterima kasih. Beliau juga menyampaikan bahwa destinasi dari kunjungan IAIN Salatiga ke IAIN Tulungagung ini juga bagian kepercayaan IAIN Salatiga ke IAIN Tulungagung. Beliau berharap hubungan kerjasama antara IAIN Salatiga dan IAIN Tulungagung akan lebih baik dan lebih meningkat. Selanjutnya kultum dari mudir Ma’had al-Jami’ah IAIN Salatiga, KH. Abdul Syukur.

Sebelum masuk ke materi kultum beliau menyampaikan rasa syukur atas terlaksananya kunjungan kerja IAIN Salatiga ke IAIN Tulungagung dengan selamat, tanpa halangan. Beliau berharap kunjungan kerja ini menambah kebaikan untuk semuanya. Beliau juga bercerita bahwa jalinan baik antara IAIN Salatiga dengan IAIN Tulungagung bermula sejak pertemuan mudir Ma’had al-Jam’iah IAIN Tulungagung ,Dr.KH. Teguh, M.Ag, dengan mudir Ma’had al-Jami’ah IAIN Salatiga, KH.Abdul Syukur di Medan pada 5 mei tahun lalu, dan berlanjut pertemuan di malang dalam kegiatan mudir se-PTKIN di Indonesia.

Selanjutnya, dalam kultum beliau menyampaikan “Jika mahasiswa ingin sukses tirulah aku. Pakailah AKIK . AKIK disini memiliki kepanjangan. Pertama Aktif, mahasiswa itu harus aktif. Aktif baca, aktif belajar, aktif organisasi dan lain-lain. Dimanapun tempatnya jika kita aktif maka semua akan lancar. Yang kedua Komunikatif, mahasiswa komunikasinya harus bagus. Yang ketiga Inovatif. Inovatif dalam segala sesuatu. Kuliah tidak bisa hanya biasa-biasa seperti kuliah pada umumnya, harus ada sesuatu yang baru. Karena tantangan pada masa sekarang sangatlah luar biasa dan itu memberikan peluang kepada mahasiswa untuk bagaimana berinovasi menghadapi berbagai tantangan yang ada. Yang terakhir adalah Kreatifitas, semua ketiga yag telah disebutkan harus didasari dengan kreatifitas. Kapapun dan diamanapun mahasantri harus mempunyai AKIK itu, aktif, komunikatif, inovatif dan kreatif. Jika ini yang melekat inshaa Allah kedepan harapan kita jauh lebih baik dari pada hari ini.” Amiin Ya Rabbal Alamin..

Sebelum beliau menutup kultum di shubuh ini. Beliau menyampaikan “Dalam hati yang paling dalam saya mengucapkan beribu-ribu terimakasih atas nama Salatiga. Karena Ma’had al-Jam’iah IAIN Tulungagung telah merelakan watunya di jam 00.46 WIB untuk menjemput rombongan kami dari kota dan telah berkenan kami kunjungi dengan jumlah 50 orang. Kegiatan seperti ini tidak akan terwujud jika tidak ada komunikasi yang baik antara IAIN Salatiga dengan IAIN Tulungagung. Semoga kebaikan hari ini juga akan mendatangankan kebahagiaan di masa yang akan datang”

Setelah sholat shubuh berjamaah, mahasantri Ma’had al-Jam’iah IAIN Tulungagung kembali ke rutinitas seperti pagi-pagi biasanya, yakni pemberian kosa kata bahasa arab dan bahasa Inggris yang diberikan oleh musrifah Ma’had al-Jam’iah IAIN Tulungagung. Seusai kegiatan ini, mahasantri harus bersiap-siap berangkat ke kampus untuk mengikuti pembelajaran madin.

Pukul 07.00 musrifah Ma’had al-Jam’iah IAIN Tulungagung mengajak rombongan dari Ma’had al-Jam’iah IAIN Salatiga, yakni musrif dan musrifahnya berkeliling kampus, untuk melihat keasyikan pembelajaran madin. Mereka cukup antusias. Mereka menanyakan beberapa pertanyaan yang membuat mereka sangat penasaran, diantaranya mengenai kitab-kitabnya, pembagian kelas, konsekuensi jika mereka tidak dapat mencapai target yang dinginkan. Bahkan sampai kepada dana yang harus dikeluarkan untuk menggaji ustadz ustadzah yang dimana madin ini terlaksana tanpa pungutan tambahan dari para mahasiswanya. IMG-20190321-WA0021 Seusai berkeliling madrasah diniyah di kampus IAIN Tulungagung. Para musyrifah mahad al-Jami’ah IAIN Tulungagung mengarahkan musyrif dan musrifah IAIN Salatiga ke Aula Gedung Rektorat Lantai 3, disana terlaksana kegiatan penyambutan IAIN Salatiga yang dihadiri oleh jajaran pejabat IAIN Tulungagung diantaranya; Rektor IAIN Tulungagung, Warek III, dan Mudir Ma’had al-Jami’ah. Acara tersebut dimulai pukul 09.00 pagi, yang dipandu oleh salah satu musyrifah mahad al-Jami’ah IAIN Tulungagung, pembacaan lantunan ayat suci al-Qur’an yang dibawakan oleh Ukhty Asma’ Barirotul Khotimah, dilanjut dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya dan Subbanul Wathon, kemudian beberapa sambutan disampaikan oleh Mudir mahad al-Jamiah IAIN Tulungagung, mudir mahad al-Jami’ah IAIN Salatiga, Wakil Rektor III IAIN Salatiga, dan yang terakhir sambutan dari Rektor IAIN Tulungagung.

Sambutan pertama, mudir mahad al-Jami’ah IAIN Tulungagung, Dr.KH. Teguh, M.Ag, beliau menyampaikan “sugeng rawuh kepada segenap rombongan dari IAIN Salatiga, yang telah berkunjung ke IAIN Tulungagung”. Tidak hanya itu, beliau juga menyampaikan permohonan maaf sebagai tuan rumah apabila belum sepenuhnya menjamu dengan baik. Mudir mahad al-Jami’ah IAIN Tulungagung, menyampaikan sekilas sejarah madin, yaitu pada tahun 2016 adanya pembelajaran al-Qur’an hukumnya sunnah, tercatat hanya ada 30 kelas pada saat itu. Di tahun 2017/2018 program madin di wajibkan bagi seluruh mahasiswa semester 1-2, dikarenakan banyak mahasiswa yang tidak mau belajar al-Qur’an padahal kemampuannya masih di bawah rata-rata. Oleh karena itu, bapak rektor mewajibkan seluruh mahasiswanya untuk mengikuti madin setiap pagi, dari hari Senin hingga Kamis. Pada tahun tersebut terhitung ada 100 kelas. Yang dibagi menjadi 6 program, yakni BTQ (Baca Tulis al-Qur’an), Tahfidz, Tilawah, Ula, Wustho, dan Ulya. Dan di tahun 2018/2019 tercatat ada 126 kelas, karena jumlah mahasiswa pendaftar IAIN Tulungagung semakin meningkat. Dan bagi mahasiswa yang telah lulus madin atau mahasiswa semester 3-4, ada program lanjutan yang terbagi menjadi 5 kelas. Jadi total di tahun 2019 ada 131 kelas khusus madin. Disamping itu, beliau ucapkan terimakasih yang luarbiasa kepada jajaran pejabat IAIN Tulungagung, khususnya kepada bapak Rektor dan Warek III. Yang sangat antusias terhadap kegiatan kemahadan. Begitulah sambutan dari mudir Ma’had al-Jami’ah IAIN Tulungagung.

Selanjutnya, sambutan dari mudir mahad al-Jami’ah IAIN Salatiga, Bapak Abdul Syukur, M.Si. menyampaikan beribu-ribu terimakasih terutama kepada bapak, Dr.KH. Teguh, M.Ag, selaku Rektor IAIN Tulungagung yang telah memberikan kesempatan untuk berkunjung ke IAIN Tulungagung. Beliau menyampaikan tujuan kunjungan kerja ke IAIN Tulungagung, yakni merupakan salah satu upaya untuk meningkatkan kualitas mahasiswa IAIN Salatiga, kenapa IAIN Tulungagung yang menjadi pilihannya? Ada beberapa alasan yang mendasari kunjungan ke IAIN Tulungagung, antara lain: 1. Secara geografis, jarak IAIN Tulungagung cukup dekat dan terjangkau 2. Pertemuan mudir mahad al-Jami’ah IAIN Salatiga tersebut diawali ketika acara di Medan dan terjalin komunikasi yang cukup akrab dengan mudir mahad IAIN Tulungagung Beliau mengatakan bahwa modal yang dipersiapkan dalam kunjungan kerja tersebut ialah ATM. ATM memiliki kepanjangan yaitu Ambil, Tiru, Modifikasi. Ambil artinya mengambil hal-hal yang baik untuk ditiru kemudian dimodifikasi sesuai dengan kondisi IAIN Salatiga.

Sebelum menutup sambutannya, beliau berharap semoga bisa menggunakan ATM sesuai dengan kondisi di IAIN Salatiga. Sambutan ke tiga, disampaikan oleh Wakil Rektor III IAIN Salatiga, semoga silaturahim ini mempererat persudaraan kita. Menurut beliau banyak pelajaran yang bisa diambil dan diterapkan di IAIN Salatiga. Beliau menyampaikan terimaksih kepada segenap jajaran pejabat IAIN Tulungagung. Harapan beliau, semoga kunjungan kerja tersebut membawa manfaat.

Sambutan terakhir disampaikan oleh Bapak Dr.KH. Maftukhin, M.Ag. Beliau menyadari keadaan mahasiswa PTKI, banyak lulusannya tidak bisa membaca al-Qur’an, melihat hal tersebut maka muncullah ide untuk memprogramkan madin. “Yang penting bagi PTKI ialah memberikan pemahaman mengenai ilmu agama bagi mahasiswanya, apapun program studinya wajib memahami ilmu agama.” Tegas Rektor IAIN Tulungagung. Madrasah diniyah diampu oleh para asatidz/ah dari LP ma’arif, dari Himasal (Himpunan Alumni Santri Lirboyo), selain itu IAIN Tulungagung juga bekerjasama dengan Jami’ Qura’ wa Huffadz (JQH). Adapun bagi dosen yang berkeinginan untuk menjadi pengajar di madin harus mendaftar ke pihak LP Ma’arif. Semua asatidz/ah dikatakan sebagai pengajar madin, jadi bukan lagi disebut dosen. Karena, kebanyakan dari mereka tidak semua lulusan S2.

Itulah sekilas mengenai madin di IAIN Tulungagung, yang disampaikan oleh Bapak Rektor IAIN Tulungagung, dengan harapan semoga bisa menjadi contoh yang baik untuk diterapkan di IAIN Salatiga. Sebelum acara ditutup, pihak IAIN Salatiga memberikan cindera mata kepada IAIN Tulungagung, begitupula sebaliknya. Acara diakhiri dengan doa, dilanjut dengan foto bersama. Acara berakhir kisaran pukul 12.00 WIB. Ba’dha dhuhur rombongan IAIN Salatiga, berpamitan dengan pihak mahad al-Jami’ah IAIN Tulungagung. Hanya beberapa jam perjumpaan IAIN Tulungagung dengan IAIN Salatiga, semoga suatu hari kami dapat berjumpa kembali. Amiin Ya Robbal ‘Alamin..

Sekian, semoga bermanfaat :)

Tulungagung, 23 Maret 2019