Institute for Javanese Islam Research

laboratorium pemikiran jurusan Aqidah & Filsafat Islam - IAIN Tulungagung

Waṣāyā Al-Abā’ li Al-Abnā’ Karya KH. Bisri Musthofa

Heru Setiawan [] Mahasiswa Program Pascasarjana IAIN Tulungagung; staf di Departemen Manuskrip Islam-Jawa, IJIR []

Heru Setiawan [] Mahasiswa Program Pascasarjana IAIN Tulungagung; staf di Departemen Manuskrip Islam-Jawa, IJIR []

Sejak berabad-abad lalu, kitab kuning telah turut serta menjaga tradisi keilmuan Islam di Nusantara, khususnya di pesantren. Oleh karena itu, perbincangan mengenai Islam Jawa kiranya belum lengkap tanpa merujuknya.

Istilah kitab kuning merupakan sesuatu yang khas Indonesia. Kata kitab merupakan  sebutan untuk buku-buku yang ditulis dengan bahasa Arab. Disebut kuning karena mengacu pada kertas buku yang dibawa dari Timur Tengah, yang kebetulan saat itu berwarna kuning (Bruinessen, 1990: 146).

Di Nusantara, keberadaan kitab kuning menjadi salah satu unsur terpenting dalam pendidikan pesantren. Hal ini dikarenakan, kitab kuning dijadikan sebagai acuan dalam proses pembelajaran. Kebanyakan kitab yang digunakan adalah karya ulama abad pertengahan /Abad 12-17 (Dhofir, 1982: 138).

Meski begitu, rupanya tidak semua pembelajaran di pesantren merujuk pada kitab-kitab tersebut. Menurut Martin van Bruinessen, Sebagian besar kiai memang puas dengan kitab-kitab yang telah ada, namun juga tidak sedikit yang menambahkan karya mereka sendiri dalam tradisi keilmuan pesantren (Bruinessen, 1994: 127).

Sayangnya, kajian terhadap karya-karya ulama Nusantara tersebut selama ini belumlah maksimal. Mayoritas kajian yang telah ada hanya berorientasi pada kitab-kitab populer saja. Itupun masih menyisakan banyak ruang kosong, karena hanya berkutat pada bidang keilmuan dominan, yakni tafawuf dan tafsir.

Oleh karena itu, tulisan ini bermaksud mengisi ruang kosong tersebut. Tak banyak orang yang tahu bahwa, selain karya tafsirnya (Al-Ibriz), KH Bisri Mustofa masih memiliki beberapa karya lain, salah satunya adalah kitab Waṣāyā Al-Abā’ li Al-Abnā’.

Deskripsi Kitab

Kitab Waṣāyā Al-Abā’ li Al-Abnā’ adalah kitab tentang akhlak atau budi pekerti. Dilihat dari judulnya, sekilas kitab Waṣāyā Al-Abā’ li Al-Abnā’ memang mirip dengan kitab sering diajarkan di pesantren, yaitu kitab Waṣāyā yang berbahasa Arab. Namun siapa sangka, di balik judulnya yang sangat Arab, ternyata isi kitab itu secara keseluruhan ditulis dengan bahasa lokal (Jawa).

Naskah kitab terbut terdiri dari: Sampul Depan, Sampul Dalam, 46 Halaman, dan Sampul Belakang. Kitab ini diterbitkan oleh percetakan ‘Menara Kudus”. Sayangnya, tak ada bagian yang menyebutkan kapan kitab itu ditulis dan dicetak. Pada sampul depan hanya tertulis judul kitab, yaitu Waṣāyā Al-Abā’ li Al-Abnā’. Kemudian disusul dengan keterangan bahwa kitab tersebut karya Kiai Bisri Mustofa Rembang.

 

كَارَاكِيْتْ دَيْنَيْڠ: الفقير اِليْه تَعالى كِياَهِيْ بشرِي مُصْطَفِى رۤمْبَاڠْ

“Karakit deneng: Al-Faqīr Ilaihi Ta’ālā Kiai Bisri Mustofa Rembang”

Selain itu, pada umunya, pada sebuah kitab selalu ada bagian mukaddimah (pendahuluan). Pada bagian ini biasanya terdapat penjelasan dari pengarangnya terkait maksud dan tujuan penulisan. Namun kitab Waṣāyā Al-Abā’ li Al-Abnā’ ini tidak meyertakan bagian pendahuluan, sehingga tidaklah mudah untuk mengatahui apa motif penulisannya.

Terkait isi, kitab ini terdiri dari 24 pasal pembahasan. Masing-masing pasal disertai dengan gambar ilustrasi. Pasal-pasal tersebut di antaranya adalah: Ibu, Bapak, Sadulurku, Wong Faqir lan Miskin, Resikan, Rahi, Rambut, Kuku, Sandangan, Sepatu Sandal Bakiyak, Kaos Sikil lan Sapu Tangan, Sekolah Madrasah, Budal Menyang Sekolahan, Ana Ing Sajerone Pamulangan, Ziarah Menyang Daleme Pak Cilik, Pengadatan Kang Ora Becik, Wektu Libur, Ibune Gerah, Bocah Kang Cuwawak, Adabe Nyenyuwun, Nyiksa Kucing, Nyéléngi, Bocah Nakal, Cita-Cita.

Setelah itu, kitab ini ditutup dengan kalimat penutup singkat berbahasa Jawa halus, tanpa keterangan apapun mengenai tempat dan waktu penyelesaian kitab tersebut.

” دُوْمُوْݢي ڠۤرِيْكِيْ كَاوُوْلَا چكَافِيْ رِسَالَةْ وَاهُوْسَانْ فُوْنِيْكَا, مُوْݢِي۲ مَنْفَعَةْ لَنْ فَائِدَةْ “

Dumugi ngriki kawula cekapi risalah waosan punika, mugi manfaat lan faidah (Sampai sini saya cukupkan risalah bacaan ini, semoga bermanfaat dan berfaedah).

Keunikan Waṣāyā Al-Abā’ li Al-Abnā’

Selain ditulis dengan bahasa Jawa yang mudah dipahami, paparan dalam kitab secara implisit mengajarkan pembacana untuk merefleksi diri, keluarga dan lingkungan sekitar. Hal itu terlihat semisal dalam pasal 1 dan 2. Bab ini pada intinya membahas tentang kewajiban anak kepada orang tua. Sebelum memaparkan apa yang harus dilakukan anak terhadap orang tuanya, terlebih dulu penulis mengajak pembaca untuk merefleksi peran keduanya.

 ” اِيْبُوْكُوْ – بِيَيْنْ كَڠْ اَمْبَابَارأكَي اَكُو, كڠ پُوْسَوْني لَنْ كَڠْ عۤرُوْمَاتْ اَكُوْ. اَكُوْ تَنْسَهْ دِيْ رۤكْسَا, لُوْوِيْهْ۲ يَيْنْ اَكُوْ نُوْجُوْ لَارَا. اَكُوْ اُوْتَاڠْ كابۤچِيْكَانْ كَڠْ اَكَيْهْ بَاڠۤتْ مَرَاڠْ اِيْبُوْكُوْ. مُوْلَا أَوِيْتْ سَاءاِيْكِيْ اَكُوْ وَاجِبْ ڠَابۤكْتِيْ لَنْ مِيْتُوْرُتْ اَفَا كَڠْ دَادِيْ فۤرِيْنْتَاَهَيْ اِيْبُوْكُوْ…”

Ibuku, mbiyen kang ambabarake aku, kang nyusóni lan kang ngèrumat aku. Aku tansah dirèksa, luwih-luwih yén aku nuju lara. Aku utang kabecikan kang akéh bangèt marang ibuku. Mula awit saiki aku wajib ngabèkti lan miturut apa kang dadi perintahe ibuku….”

Kedua, kitab ini juga mengajarkan untuk peduli kepada lingkungan, terutama pada fakir miskin. Bahkan pembahasan mengenai ini tertera dalam pasal 4, tepat setelah tiga pasal sebelumnya yang menjelaskan orang tua dan saudara.

 

وَوْڠْ فَقِيْرْ لَنْ مِسْكِيْنْ: الحمد لله, اَكُوْ كَالۤبُوْ ݢَوْلَوْڠَانَيْ اَنَاكَيْ وَوْڠْ سۤڊۤڠَانْ, سۤنَجَانْ اَوْرَا سُوْݢيْهْ – نَڠِيْڠْ اَكُوْ اَوْرَا ڠَانْتِيْ تۤرْلَانْتَارْ, سَابۤنْ دِيْناَ اِيْسِيْهْ اَجۤكْ بِيْصَا مَڠَانْ, فَافَانْ فۤتُوْرَوْنْكُوْ اِيَا تۤرْاَتُوْرْ. اَنَڠِيْڠْ بَارۤڠ اَكُوْ ڠۤرَاسَااَكَيْ لَنْ مِيْكِيْرْ اُوْرِيْفَيْ اَنَاكَيْ وَوْڠْ مِسْكِيْنْ – اَكُوْ مَيْلُوْ سُوْسَاهْ بَاڠۤتْ. مَڠَانْ اَوْرَا اَجۤكْ – اَوْفَوْ مَانَيْهْ جَجَانَيْ – تُوْرُوْنَيْ اَوْرَا تۤرْاَتُوْرْ …., سَوْڠْكَا اِيْكُوْ سَاءْ قُوَةْ۲كُوْ اَكُوْ كُوْدُوْ مَيْلُوْ مۤرْهَاتَيْكَاكَيْ نَصِيْبَيْ بَوْچَاهْ ۲ مِسْكِيْنْ لَنْ بَوْچَاهْ ۲ يَتِيْمْ.

Wóng fakir lan miskin: Alhamdulillah, aku kalèbu golongane anake wong sèdèngan, senajan ora sugih – nanging aku ora nganti tèrlantar. Sabèn dina isih bisa mangan, papan pèturónku iya teratur. Ananging barèng aku ngèras’ake lan mikir uripe anake wong miskin – aku mélu susah bangèt. Mangan ora ajèg – apa maneh jajane – turu ora tèratur…, sangka iku sak kuwat-kuwatku aku kudu mélu mèrhatékake nasibe bocah-bocah miskin lan bocah-bocah yatim.”

Di luar semua itu, hal yang paling menarik adalah gambar yang terdapat di dalammya. Gambar tersebut menyiratkan tentang bagaimana Islam dijalankan pada masa itu dan selaras dengan tradisi lokal.

Meski ditulis oleh seorang kiai, di dalamnya tak terdapat satupun gambar perempuan berhijab. Sebaliknya, apa yang ditampilkan dalam kitab tersebut merupakan gambar perempuan dengan mengenakan pakaian tradisional (kebaya dan sanggul). Seandainya ada gambar perempuan dengan penutup kepala, itu pun hanya kerudung yang diselendangkan pada kepala.

Itulah sedikit uraian mengenai kitab Waṣāyā Al-Abā’ li Al-Abnā’ karya KH. Bisri Musthofa. Darinya kita belajar bagaimana ber-Islam tanpa meninggalkan kepedulian sosial. Darinya pula kita belajar ber-Islam, tanpa mengabaikan tradisi lokal. []

Institute for Javanese Islam Research
Jurusan Aqidah & Filsafat Islam
Fakultas Ushuluddin, Adab dan Dakwah
IAIN Tulungagung
Jl. Mayor Sujadi Timur 46, Tulungagung, Jawa Timur, Indonesia.
Kodepos: 66221
email: pusatkajianislamjawa@gmail.com

Frontier Theme